Cerita
HORROR
today : | at : | HorrorMode : ON
> / home / facebook / twitter / gplus / follow blog /
Title Publisher Comments Modified Category

Kembalinya Sang Tumbal Iblis Baik Hati 2 07.27

Filename Kembalinya Sang Tumbal
Publisher Iblis Baik Hati
Date and Time 07.27
Category
Action


ilustrasi
Sungguh ironis jika seorang anak yang merupakan permata hati dan tumpuan masa depan kedua orang tuanya, harus diserahkan kepada iblis durjana. Semua dilakukan hanya demi ketamakan akan harta dunia. Anak yang harusnya dijaga dan dibesarkan, justru dipersembahkan kepada makhluk seperti iblis laknat.
Berbicara menganai fenomena pesugihan, ingatan kita tak lepas dari masalah nyawa dan tumbal. Jika ingin kaya mendadak (konon) kita harus menukar secara timbal balik dengan setan yang dipuja itu. Setan memberi kita harta, dan kitapun harus memberikan sesuatu menurut keinginan si setan tersebut. Biasanya inilah yang kemudian disebut sebagai tumbal.
Tumbal itu biasanya bisa berupa barang ataupun nyawa. Semuanya tergantung permintaan si iblis. Bahkan tak menutup kemungkinan nyawa si pelaku berikut beberapa nyawa keluarganya sekaligus. Memang mengerikan. Kendati demikian, disinyalir banyak orang yang nekad melakukan kesesatan ini.
Bicara tumbal, ada pengalaman luar biasa yang dialami oleh seorang lelaki dari daerah Bogor yang kini telah berusia 55 tahun, yang sebut saja bernama Madin. Menurut pengakuannya, selama 15 tahun dia hidup tersiksa di alam Siluman Babi karena ditumbalkan oleh kedua orang tuanya demi meraih kekayaan. Setelah 15 tahun, berkat kuasa Illahu dia bisa pulang kembali ke keluargnya, Karena itu, terkuaklah aib kedua orang tuanya yang selama ini tak dia ketahui.
Tentu saja kepulangannya itu menjadi kegemparan seluruh kampungnya bahkan hingga saat ini pun masih banyak yang takut bila harus dekat-dekat dengannya, dengan alasan dia pernah mati, atau banyak yang mengatakan dirinya adalah mayat hidup. Bahkan tak terkecuali ibu kandungnya sendiri, sebab saat dia pulang ayahnya ternyata telah meninggal. Perempuan uzur itu sangat shock menerima kedatangan Madin yang baginya telah meninggal dunia.
Menurut penuturan Madin, kisahnya yang tragis itu dimulai ketika dia masih berusia 15 tahun. Sepertii biasa setiap hari dia mengembalakan empat ekor kambingnya di tepi hutan karet yang berbatasan langsung dengan sungai Cisadane, tak jauh dari kampungnya. Hal ini memang sudah menjadi pekerjaannya sehari-hari mengingat orang tuanya sudah tak mampu menyekolahkannya lagi setamat SD, karena kemiskinan keluarganya. Hanya empat ekor kambing inilah harta satu-satunya yang dimiliki keluarga Madin.
Ayahnya hanyalah seorang buruh serabutan yang harus menghidupi ibu serta empat adiknya yang lain, termasuk dirinya.
Hari itu, ketika matahari sudah mulai menuju peraduannya di ujung barat, angin sepoi yang datang dari lembah Cisadane, hampir saja memejamkan mata Madin yang sedari tadi duduk di bawah sebatang pohon karet sambil mengawasi kambingnya dari jauh.
Namun rasa kantuknya dikejutkan oleh deheman seseorang yang tiba-tiba saja telah berdiri tegak di sampingnya. Orang tersebut dalam Bahasa Sunda mengenalkan dirinya dengan nama Pak Saman.  Lelaki berpakaian ala pendekar ini membawa pesan, yakni agar si Madin bersedia ikut dengannya ke rumahnya atas perintah bapaknya sendiri.
“Bapakmu sudah menunggumu di sana, dia ada di rumah kami!” Ujar lelaki berkulit gelap tersebut.
Seperti di hipnotis, Madin menurut saja. Bahkan dia lupa dengan kambing-kambingnya.
Ketika tiba ditempat yang dituju, ternyata rumah orang tersebut sungguh sangat besar, seperti laiknya sebuah istana kecil. Namun begitu tiba di sana Madin tak melihat ayahnya.
“O…ternyata bapakmu sudah pulang, Nak. Katanya kamu disuruh menunggu di sini sampai bapakmu menjemput,” kata lelaki tadi sekembalinya dari sebuah ruangan.
Madin bingung. Dia mulai curiga. Karena bingung, dia mulai kasak-kasuk bertanya pada orang-orang yang bekerja di rumah itu yang jumlahnya sangat banyak. Ya, sebuah rumah dengan puluhan bahkan ratusan pembantu, adalah sungguh sangat aneh.
Tapi tetap tak ada jawaban, sebab orang-orang itu semuanya seperti bisu. Tiap kali ditanya, mereka hanya menggeleng dan memandang dengan hampa. Bahkan, Madin melihat mereka hanya bekerja dan bekerja.
Sehari dua hari Madin dibiarkan tak mengerjakan apapun seperti orang-orang itu. Namun, menginjak seminggu, dia dikejutkan oleh suara yang menggeledek, yang menghardiknya agar bekerja seperti yang lain.
“Kamu di sini disuruh bekerja oleh Bapakmu. Bukan duduk santai dan melamun terus,” bentak orang itu sembari menendang bokong Madin dengan kerasnya.
Rasa sakit luar biasa akibat tendangan itu membuatnya sangat takut. Sedangkan orang yang beberapa waltu lalu menjemputnya tak lagi menampakkan batang hidungnya. Akhirnya, lambat laun Madin mulai merasa bahwa dia telah ditipu orang yang mengaku bernama Pak Saman itu.
Karena ketakutan yang teramat sangat, dengan berat hati dan cucuran air mata, Madin terpaksa bekerja keras di tempat itu seolah tanpa henti. Dikatakan tanpa henti sebab seolah tempat itu tak ada pergantian hari siang ataupun malam.
Hari-hari kelam itu dia lewati dengan cucuran keringat tiada henti. Semua pekerja, termasuk Madin di dalamnya, baru berhenti tatkala tiba saatnya makan. Malangnyam, makan saja dijatah dua kali sehari pagi dan beberapa jam kemudian.
“Entahlah siang atau sore kami tak bisa membedakannya,” cetus Madin, mengingat saat itu.
Ketika ditanya apa saja yang dikerjakannya di tempat itu, Madin menjawab kerja apa saja. Mulai dari membangun rumah, mencuci dan masih banyak lagi termasuk membersihkan kandang babi.
“Banyak babi berkeliaran di tempat itu, mereka seolah menjadi tuan bagi kami,” kenangnya lagi.
Kira-kira sebulan kemudian, Madin baru melihat jika di ruangan lain atau tempat lain ada pemandangan memilukan. Banyak anak-anak kecil, baik laki-laki maupun perempuan sambil menangis mereka bekerja mengepel lantai. Bahkan anak-anak itu dibiarkan saling cakar mencakar satu dengan yang lainnya sampai berdarah-darah.
“Mereka, anak-anak yang masih suci itu mengerjakan pekerjaan yang seharusnya dikerjakan oleh orang dewasa. Semoga Allah melaknat iblis terkutuk itu!” Ingat Madin dengan mimik menegang,  menahan amarah akan kenangan yang sangat pahit dan menegangkan itu.
Madin saat itu terus bekerja dan bekerja bersama puluhan orang lainnya dari segala umur. Tempat itu benar-benar seperti neraka bagi orang-orang yang belum tentu mengerti mengapa mereka bisa berada di sana. Mereka bekerja untuk siapa? Dan apa salah mereka sebenarnya?
Berminggu, berbulan dan hampir enam bulan Madin bersama orang-orang malang itu terus bekerja yang sekalipun tak pernah mendapatkan makan enak apa lagi digaji….
***
Kita kembali saat Madin hilang ketika menggembala kambingnya beberapa waktu sebelumnya, di hutan dekat dengan aliran sungai Cisadane. Ketika itu berita tak pulangnya Madin ke rumah bersama kambing-kambing gambalaannya menjadi kegemparan seluruh warga desa.
Kedua orang tua Madin pun ikut panik dan menangis demi mengetahui Madin tak pulang hingga larut malam. Setelah disepakati oleh beberapa pemuka desa akhirnya rombongan sesepuh desa dibantu beberapa pemuda menyusul atau mencari Madin di tempat biasa mengembalakan ternaknya.
Memang tak begitu sulit menemukan tempat itu, tapi para penduduk tak menemukan Madin. Hanya empat ekor kambingnya saja yang ada di tempat itu. Setelah dijelajahi areal hutan di sekitar tempat itu, nyatanya para penduduk tak menemukan juga jejak Madin.
Akhirnya, mereka pulang dengan hanya membawa empat ekor kambing saja. Sesampai di rumah kedua orang tua Madin hanya mampu menangis dan tak bisa berbuat apa-apa. Namun, belakangan diketahui kalau Madin sesunguhya anak angkat kedua orang tua itu. Dulu mereka tak punya anak, sehingga Madin diangkat sebagai anak. Setelah mengangkat Madin sebagai anak, barulah Ibu Madin mengandung ketiga anaknya yang lain.
Baru keesokan harinya, seorang penderes getah karet mengabarkan penemuan seorang mayat di semak-semak di tengah hutan dengan penuh luka. Mayat itu tak lain adalah Madin. Para penduduk mengira, dan diperkuat oleh analisa dokter, jika Madin tewas karena diserang binatang buas. Hal itu ditandai beberapa luka serudukan binatang dan beberapa helai bulu babi hutan yang masih menempel di kaosnya.
Berita kematian Madin makin membuat gempar desa. Bahkan ibunya beberapa kali jatuh pingsan. Entah pura-pura pingsan, atau memang dia menyesal karena telah melakukan semua itu demi kekayaan. Yang pasti saat itu juga jenazah Madin langsung dikuburkan.
***
Selama waktu berjalan, kematian Madin sedikit-demi sedikit mulai hilang dari ingatan seluruh warga desa. Setelah lima belas tahun sejak kematian Madin, warga desa pun benar-benar lupa dengan kisah tragis seorang anak rajin itu. Bahkan saat ayahnya meninggal, khabar tentang Madin sudah di lupakan orang.
Beberapa hari setelah ayahnya meninggal, kegemparan luar biasa kembali terjadi. Di desa itu tiba-tiba muncul seorang lelaki setengah baya yang mengaku bernama Madin, anak yang dikabarkan meninggal dunia lima belas tahun lalu akibat diseruduk babi hutan.
Tak ada yang percaya jika dia benar-benar Madin yang sudah mati. Namun, sejumlah warga desa yang menjadi saksi peristiwa lima belas tahun silam itu mulai peracaya. Hal itu ditandai dengan beberapa tanda di antaranya kaos yang dipakai Madin ketika hilang dulu walau kini sudah hampir hancur dan terasa kesempitan begitu juga celananya walau sudah compang-camping, namun masih dikenakan oleh Madin.
Akhirnya, sebagian penduduk percaya jika itu benar-benar Madin. Acara selamatan pun digelar dan dari sinilah awal kisah ini meluncur dari mulut Madin sendiri.
Walau begitu, tak sedikit pula orang yang takut berdekatan dengan Madin yang dibilang mayat hidup. Menggapa hal itu bisa terjadi dan siapakah yang mati itu…?
Saat Madin masih berada di alam siluman babi yang menurutnya hanya enam bulan itu, padahal yang sesungguhnya sudah selama 15 tahun, tiba-tiba ada kegaduhan di istana babi. Rumah besar bak istana itu, tiba-tiba bergetar hebat seperti gempa.
Orang-orang berlarian menyelamatkan diri termasuk Madin. Dalam pelariannya di antara guncangan tanah, telinganya mendengar sebuah “lagu” yang pernah di dengarnya walau dia sudah sangat lupa.
Ketika dia dengarkan dengan seksama, Madin baru ingat jika lagu itu ternyata suara Adzan pertanda ajakan sholat. Dalam kepanikannya dia mengikuti suara dan menirukan adzan itu dengan linangan air mata.
Bumi makin bergoncang hebat, tanah di sekitarnya seperti beterbangan ditiup topan. Tiba-tiba terdengar gemuruh seperti topan menerjang yang meluluh-lantakkan tempat itu hingga Madin jatuh dalam kegelalapan.
Di saat kesadarannya kembali, dia sudah berada di tengah hutan dan tak jauh darinya dia menemui orang tua bersorban yang ternyata orang inilah yang mengumandangkan adzan.
Begitu selesai, Madin segera merangkak dan memanggil orang tua bersorban itu. Orang tua tersebut seperti kaget dan bingung, seperti halnya Madin.
Menurut penuturan orang tua itu, dia mencari seorang bocah perempuan yang konon diculik lelembut hutan karet ini. Tapi yang muncul justru Madin. Namun, orang tua bijak tersebut sudah mulai menangkap arti semua ini.
Dengan menyebut kebesaran Allah, Madin di antarnya ke tepi hutan dan menyuruhnya pulang. Siapakah gerangan orang tua ini?
Ternyata, orang tua tersebut adalah Haji Sapri, warga desa jauh yang dimintai tolong oleh keluarga si bocah perempuan yang hilang itu untuk menemukan puterinya yang hilang secara misterius. Dengan kelebihan yang dimiliki serta karomah yang ada pada Haji Sapri, dia memastikan jika bocah perempuan itu hilang di sekitar tempat ini.
Maka di tempat munculnya Madin yakin di tengah hutan karet inilah Haji Sapri berdoa serta mengumandangkan adzan. Namun tanpa diduga dia justru menemukan Madin, padahal tujuan semula Pak Haji mencari bocah perempuan itu.
“Ini adalah sebuah mukjizat Allah bagi umatnya yang beriman, dan Haji Sapri adalah salah satu umatNya yang diberi karomah,” cetus Madin mengenang Haji Sapri telah meninggal beberapa waktu silam.
Bukan itu saja, belakangan ternyata atas kuasa Allah pula bocah itupun diketemukan lewat Haji Sapri. Bocah itu ternyata dibawa makhluk halus di tepi hutan dekat dengan jalan raya, tepanya dedemit penunggu pohon Tembesi.
Dan, Madipun baru mengetahui jika “kematiannya” adalah karena ditumbalkan oleh orang yang silau akan dunia. Ternyata orang tua angkatnya memuja siluman babi demi kekayaan. Semoga peristiwa ini mengajarkan suatu hikmah bagi kita akan keberasan Allah. Dan janganlah sekali-kali berbuat syirik padaNya.

2 komentar:

  1. Saya dulu seperti orang gila, bahkan hendak bunuh diri, usaha saya ditipu sahabat karib dan membawa lari semua uang saya. Sayapun harus menanggung hutang supplier dari usaha kontraktor yang dibawa lari teman saya. Kesana kemari minta bantuan gak ada yang nolong. Bahkan saya sudah keliling Indonesia untuk mendapatkan atau mencari pinjaman dan dana gaib, tapi untung di ujung keputus asa’an saya bertemu dgn KI WARA yang dikenalkan oleh adik ipar saya, akhirnya bliau menawarkan bantuan Dana Gaib tanpa tumbal/resiko diawal ataupun akhir dan dari golongan putih.setelah persyaratanya dilengkapi dan ritual selesai, MENGEJUTKAN !!!, saya mendapatkan dana gaib sebesar 1 Milyar dihadapan saya.INFO KI WARA HUB 085242894584 atau whatsapp 085242894584💸.Klik Pesugihan Ki Wara Disini💸

    BalasHapus
  2. kami menyediakan 7 game dalam 1 user id
    BURUAN DiCOBA Permainannya di KEBUNPOKER,POKER !!!
    RAIH KEBERUNTUNGANMU HANYA BERSAMA KAMI.
    Register/Pendaftaran : https://goo.gl/ou27Tx
    Dijamin 100% FAIRPLAY.
    Dijamin Tanpa ROBOT / ADMIN.
    Dijamin Asli PLAYER Vs PLAYER.
    BONUS JACKPOT Sampai Ratusan Juta
    BONUS REFERRAL 20% SEUMUR HIDUP
    BONUS TURNOVER 0,5% SETIAP HARI
    Live Chat 24 Jam
    Depo & Wd Diproses Dengan Cepat Oleh Admin Kami Yang Sudah Terlatih
    Minimal Deposit 15.000 dan Minimal Withdraw 50.000.
    Jika Anda Berminat,Anda Dapat Menghubungi Kami Melalui :
    YM : kebunpoker
    BBM : 2BE3264A

    BERAPAPUN ANDA MENANG KAMI PASTI BAYAR

    BalasHapus

 

Copyleft: Cerita Horror © 2012 | Template Adapted from Vio B374K