Cerita
HORROR
today : | at : | HorrorMode : ON
> / home / facebook / twitter / gplus / follow blog /
Title Publisher Comments Modified Category

Pengalaman Horror di Dipatiukur II Bandung Iblis Baik Hati 6 09.07

Filename Pengalaman Horror di Dipatiukur II Bandung
Publisher Iblis Baik Hati
Date and Time 09.07
Category
Action

Kali ini ceritanya waktu aku jadi mahasisswa baru, bersamaan dengan masa2 orientasi otomatis mahasiswa tingkat atas justru sedang libur semester.
Kalo gak salah waktu itu bulan agustus, kakak ku yang waktu itu lg libur semesteran malah berencana liburan ke yogyakarta selama seminggu. Tinggallah aku seorang diri dalam nestapa soalnya di kasih tugas macem2 dan aneh2 sama kakak senior di kampus (yg namanya per-ploncoan di kampus apa pun namanya, tetap saja ada -____-‘’).
Berhubung aku sendirian di kosan dan belum ada teman akrab di kampus, aku gak bisa ngajak temen untuk nginep atau nebeng nginep di kosan mereka, di tambah lagi anak2 sekosan ku pada pulkam semua, maklum kampung mereka masih di sekitaran Jawa Barat di tambah lagi libur sekitar sebulan, merdekalah mereka dari keusilan makhluk2 Dipatiukur.
Sebenarnya aku bukan orang yg terlalu penakut, Cuma kejadian pas aku baru datang ke kosan ini bikin aku bad imprassion sm kosan ini. Bayangin aja, baru malam kedua jadi penghuni kosan, tengah malam pas aku tidur rambut ku di tarik2 sampe aku kebangun dari tidur, di kamar itu Cuma aku sm kakak ku dan dia udah pules trus aku dengar dari arah luar pintu kamar kos ku ada anak kecil cekikikan, langsung aja aku melipir kedalam selimut samping kakak ku.Gara2 tragedi rambut ditarik itu, aku udah misah misuh bingung ntar seminggu sendirian dikosan bisa gilak karena ketakutan nih. Akhirnya dengan ketabahan (baca: PASRAH) yang tinggi, aku sendirianlah seminggu itu dikosan.
———
Hari pertama: Senin
Sore pas pulang dari kampus di kosan masih ada dua orang yg belum mudik, teh ani dan teh ajeng, aman pikir ku, biarpun ntar mlm dikamar tidur sendiri paling gak kl ada apa2 tinggal kabur kekamar mereka, soalnya kakak ku dari minggu subuh udah berangkat ke jogja.
Ternyata sial bgt, rupanya teh ani dan teh ajeng berangkat malam itu sehabis maghrib naik travel yg jemput langsung ke kosan hiks…hiks… Mati deh gue, pikir ku. Ya sudahlah mending ke kamar nonton tv. Belum juga 15 menit, eh taunya lampu mati, kosan gelap gulita. Masih gpp soalnya baru setengah 8, anak2 kosan tetangga masih pada rame dihalaman kosan masing2. Akhirnya lampu hidup lagi jam 11 mlm, aku udah ngantuk banget and langsung tidur.
Than hari pertama aman karena blm ada kejadian aneh.
———
Hari Kedua: Selasa
Karena gak ada jadwal orientasi, hari itu aku ke Gramedia borong buku dan pulang kekosan hampir maghrib. Begitu nyampe langsung mandi, pas lagi mandi aku dengar lagu Dewa yg judulnya ‘kamulah satu2nya’ ya udah aku ikut nyanyi di kamar mandi. Begitu selesai mandi dan keluar kamar mandi baru nyadar, tadi lagu kenceng banget dari mana asalnya yah? Kamar yg paling dekat dgn kamar mandi itu kamarnya teh ani. Gak mungkin musik dari tetangga, emang ngidupin musiknya segede apa coba ampe kedengeran ke kamar mandi kosan ku. Karena penasaran,aku ngintip ke dalam kamar teh ani lewat lubang kunci, loh lampunya nyala, trus komputernya nyala, apa udah pulang. Aku langsung gedor kamarnya, tapi gak ada jawaban. Ya udah aku langsung masuk kamar, selesai sholat maghrib aku coba gedor lg pintu kamar teh ani, masih blm ada jawaban, pas aku intip di lubang kunci, ternyata gelap lampunya mati.
Aku udah gak enak banget perasaan mlm itu, tapi karena gak tau mau kemana yah udahlah tahanin aja dikamar nonton tv. Akhirnya aku ketiduran, trus aku kebangun tengah karena telp kosan berbunyi, iseng banget pikir ku, pas ngelirik jam udah jam 2 pagi, aku jawab tuh telp
‘halo..’
Lalu di terdengar suara nenek2 di seberang telp.
‘kalo tidur pintu depan di kunci, trus tolong lampu di kamar mandi ujung dimatikan aja, saya gak suka terang.’
Aku: (terdiam, keringat dingin, ngelirik kamar mandi)
Gak pake aba2 langsung lari kedalam kamar kunci pintu and nyetel tv dengan suara kenceng, bodo amat pikir ku. Akhirnya aku tertidur karena lelah ketakutan.
Pas paginya aku buka pintu depan ternyata gak di kunci, jadi inget telp tadi mlm, apa itu penunggu kosan ya yg ngingetin ngunci pintu dulu??
——-
Skip
Hari ke empat: kamis
Well, ntar mlm jumat. Masih syok sm kejadian telp tengah mlm, hari ini aku bertekat harus ngajak temen nginep dikosan.
Pagi itu ada acara pembagian jadwal orientasi lapangan di kampus, aku langsung akrab2in diri sama temen2 baru. Dan akhirnya aku kenal satu orang yg ternyata kosannya dekat dgn ku dan syukurnya kita satu jurusan, namanya Dini. Yah udah setelah cerita ngalur ngidul aku ajak nginep ntar mlm dikosan, dan dia (syukurnya) mau nemenin dikosan.
Malam itu kita berdua nonton tv sambil cerita2, pas jam 10 mlm tiba2 si Dini ngajak denger siaran radio Ardan nama acaranya nightmare side (jaman itu banyak radio swasta di Bandung nyiarin cerita dan kisah mistis pas malam jumat). Awalnya aku gak mau, tapi si Dini maksa, yaudahlah akhirnya kita dengerin pake tape recorder di kamar.
Waktu lagi seru2nya dengerin cerita tentang Wanita penunggu Gedung sate, dari luar kami dengar ada yg memanggil ku trus jendela kamar ku juga di ketok dari luar. Aku udah merinding aja waktu itu, aku beraniin diri buka gorden jendela, dan ternyata teh ani, dia minta di bukain pintu depan. Aku langsung ke depan untuk ngebukain pintu. Aneh, pikir ku, teh ani kan punya kunci depan juga. Pas aku buka pintu aku gak ngeliat ada teh ani di depan. Karena aku pikir dia ke kantin dulu ya udah pintu depan aku buka aja dan balik masuk kekamar lagi, dan tau gak itu temen ku si Dini udah pucet pasi aja kaya mayat sambil nunjuk jendela trus bilang gini;
D: Dini A: Aku
D: ‘masa lo gak nyadar, ini kamar lo kan sampingnya jurang, jendela lo tuh di bawah nya udah jurang langsung, gak ada halaman atau rumah tetangga, lo pikir gmana caranya tuh temen kos lo bisa ngetok jendela ini???’
A: ‘jadi….yg tadi…..???’
D+A:’ Arrrrhhgggg…..setaaaaannnnnnnn’
Langsung kita berdua lari keluar kosan ngabur ke kosan depan, trus kita cerita ke mereka apa yg kita liat tadi. Dan ternyata kata anak2 kosan depan malam kemarin mereka melihat dikosan ku rame banget kaya yg lagi ada acara, Cuma pintu depannya aja ketutup, tp kedengeran suara orang ngobrol dan ketawa2. Padahal kan kemarin malam aku sendirian.
Malam itu akhirnya malah aku yg numpang nginep dikosan dini. Dan sampe kakak ku pulang dari yogya aku gak berani pulang kekosan.
Note: cerita kenangan buat anak2 DU 94Blk, teh tika, teh ani, teh ajeng, Kak gatha, kalo kalian baca, please contact gw, kangen yeuh…:)

6 komentar:

 

Copyleft: Cerita Horror © 2012 | Template Adapted from Vio B374K